Senarai Infaq

Syarat Infaq

Al-Quran menetapkan beberapa syarat mengenai Infaq:

“Infaq seharusnya untuk keredhaan Allah” (Quran 2: 177).
“Infaq harus untuk kesejahteraan orang miskin dan tanpa mengharapkan pahala” (2: 262).
“Infaq tidak boleh diberikan untuk tujuan berpura-pura atau menunjuk” (2: 264).
“Infaq yang diberikan secara diam-diam lebih baik daripada bila diberikan secara terbuka” (2: 271).
“Infaq harus keluar dari pendapatan dan aset yang dibenarkan secara Islam” (2: 267).

Ini sangat penting hari ini kerana Nabi bersabda, “suatu masa akan tiba pada orang ketika seseorang tidak akan peduli bagaimana seseorang mendapat wang seseorang, secara sah atau tidak sah” (Bukhari)
Infaq harus diberikan sebelum kematian (63:10).

Manfaat Infaq

Walaupun seorang Muslim yang memberikan Infaq seikhlas mungkin dan hanya untuk keredhaan Allah SWT, Al-Quran memberikan beberapa hikmah untuk melakukan ini. Ia berbeza sama ada perbelanjaan tersebut dalam bentuk wang atau bukan wang.

Faedah Infaq kewangan:
Sekurang-kurangnya jumlah yang sama yang telah dibelanjakan akan dikembalikan. Ini akan menjadi pulangan minimum.

“Pulangan dapat ditingkatkan menjadi dua kali jumlah yang diberikan” (28:54).
“Pulangannya boleh meningkat berkali-kali”
“Pengembaliannya mungkin lebih dari 700 kali ganda dari jumlah awal” (Quran 2: 261).

Faedah Infaq bukan wang:
Infaq adalah memberi tanpa mengharapkan apa-apa balasan. Infaq adalah salah satu kebaikan yang amat dimuliakan.

“Belanjakan untuk orang lain, dan aku akan membelanjakanmu ‘” (Bukhari, Muslim).

Ia membantu melenyapkan masalah kehidupan yang biasa dihadapi. Seterusnya, Nabi bersabda, “sesungguhnya amal ini meredakan murka Allah dan meringankan penderitaan kematian” (Tirmidhi).

Ia memantapkan peribadi seseorang. Nabi bersabda, “ada dua nilai diri yang tidak pernah ada bersama dalam orang yang beriman: kesengsaraan dan perangai keji” (Tirmidzi).

Pemberi akan mendapat perlindungan Allah pada hari kiamat. Dalam Hadis yang terkenal di Bukhari mengenai tujuh jenis orang yang akan mendapat naungan atau perlindungan Tuhan pada hari itu, salah satu dari mereka yang disenaraikan adalah “seorang lelaki yang memberikan hadiah amal secara diam-diam sehingga tangan kirinya tidak tahu akan apa yang diberi oleh tangan kanannya. “